PERAWATAN PRINTER

PERAWATAN PRINTER

Sebenarnya tidak ada yang istimewa dalam tips perawatan printer atau cara merawat printer. Namun kalau hal itu kita lakukan dengan benar akan sangat berpengaruh terhadap kinerja dan usia pakai printer kita.

Berikut ini saya sharing tips perawatan printer atau cara merawat printer sesuai pengalaman pribadi saya, khususnya Inkjet printer yaitu yang menggunakan Tinta Cair :

1. Gunakan printer secara berkala dan teratur. Jangan membiarkan printer “nganggur” dalam waktu yang cukup lama. Setiap hari atau dua hari sekali printer harus dipakai untuk mencetak paling tidak 2 – 3 lembar dan pastikan hasil cetakannya sempurna. Usahakan cetakan berimbang dalam hal warna… artinya jangan warna hitam saja tetapi cetaklah tulisan/gambar yang mengandung unsur warna hitam, merah, kuning dan biru (warna-warni) sehingga diharapkan seluruh Head bekerja semua. Hal ini bertujuan menjaga agar tinta pada seluruh Print Head tidak mengering/menggumpal.

2. Jangan biarkan Cartridge/Ink Tank kosong dalam waktu cukup lama. Segera isi Cartridge apabila tinta mulai kosong/habis.

3. Dalam melakukan isi ulang/refile khususnya saat melepas cartridge, jangan sampai menyentuh pin CMOS (ditandai dengan gambar telapak tangan yang di silang). Pin tersebut sangat sensitif (bisa rusak) akibat listrik statis yang berasal dari tubuh kita.

4. Gunakan merk tinta yang sama saat isi ulang/refile. Kalaupun berbeda pastikan tinta pada cardtridge telah benar-benar kosong/habis. Hal ini untuk menghindari adanya reaksi penggumpalan tinta akibat merk tinta berbeda yang dapat menyumbat lubang tinta pada Head. Ini yang biasanya sering dilupakan dalam tips perawatan printer.

5. Saat mencetak gunakan kertas yang bersih dan masih “layak” artinya tidak lusuh atau “lungset” karena kertas yang lusuh dapat menyebabkan macet/berhenti mencetak atau “mbulet” akibat kertas yang slip pada rol printer. Selain itu kertas yang berdebu dapat menyebabkan debu nempel ke Head.

6. Bersihkan printer yang kotor menggunakan kuas atau lap dengan kain. Khusus bagian dalam gunakan kuas kecil untuk dapat mencapai sela-sela yang sulit. Saat melakukan pembersihan pastikan printer dalam keadaan OFF atau Mati total (kabel listrik tercabut).

7. Matikan printer sesuai prosedur, yaitu dengan menekan dulu tombol “Off” kemudian mencabut kabel yang terhubung ke listrik. Jangan langsung mencabut kabel listrik-nya… karena pada saat itu System Bios printer masih bekerja/aktif. Ini juga sering dilupakan dalam cara merawat printer. Kalau hal itu sering dilakukan akan menyebabkan System Bios error (printer error/rusak pada system) dan harus dilakukan Erase dan Flash ulang BIOS EEPROM. Dalam kondisi extrime hal tersebut dapat merusak BIOS secara Hardware (IC BIOS/EEPROM rusak) dan itu termasuk sangat parah…. Selain itu mematikan printer dengan mencabut langsung kabel listriknya menyebabkan Capping Head printer saat itu mungkin belum pada posisi park yang benar sehingga dapat menyebabkan tinta mengendap dan mengering pada Head.

8. Gunakan penutup printer supaya terlindung dari debu. Anda dapat menutupnya rapat dengan kain sehingga masih ada pertukaran udara. Jangan menggunakan penutup (menutup rapat) dengan plastik karena udara lembab dapat mempercepat kerusakan printer.

9. Kalau printer Anda sering digunakan (biasanya untuk kantor) jangan sering-sering mematikan printer pada setiap habis ngeprint… biarkan printer tetap menyala. Hal ini untuk meminimalisir Over Hit Counter pada Limit Counter BIOS. Semua printer memiliki batasan jumlah mencetak (rata-rata 2000 kali). Setiap kita menyalakan printer maka Counter akan bertambah (dianggap 1 kali mencetak). Bayangkan kalau selama jam kerja (misal 8 jam) kita mematikan dan menyalakan printer sampai 10 kali atau 20 kali….?!! maka hal tersebut akan mempercepat kita melakukan RESET Counter pada BIOS printer kita.

10. Jangan terlalu sering mencetak gambar / tulisan yang dipertebal atau Fill dengan kepadatan yang tinggi karena akan memperberat kerja Head yang otomatis akan memperpendek usia Head.

11. Khusus printer yang pakai Infus,… Letakkan Tangki Tinta Infus sejajar (agak rendah sedikit) dengan Catridge. Hal ini untuk menjaga agar tinta tidak mengalir secara langsung ke Catridge pada saat printer tidak digunakan.

12. Bersihkan/cuci Busa/Spon Penghisap tinta yang ada dibagian Dalam printer paling tidak 1 tahun sekali atau kalau dirasa daya hisapnya mulai melemah. Biasanya ditandai dengan tidak berjalannya Proses Cleaning Head atau ada luberan tinta dibagian dalam printer. Kalau hal tersebut dibiarkan bisa berbahaya bagi rangkaian elektronik/mekanik printer. Pada beberapa kasus dipakai trik yaitu dengan mengeluarkan slang yang masuk penghisap dan ditampung pada wadah tersendiri. Khusus yang no.12 ini kalau Anda belum berpengalaman bisa minta bantuan Teknisi.

Tips Perawatan Printer atau Cara Merawat Printer diatas kalau kita laksanakan dengan benar dapat mengoptimalkan kinerja printer dan memperpanjang usia pakai printer kita.

sedangkan untuk reset cartridge dibawah ini

SSC Service Utility, Cara Reset Cartridge Printer Epson C45. Artikel ini saya Upload karena cukup banyak pengunjung yang menanyakan dan memiliki masalah dengan printer Epson c45 khususnya tentang cara Reset Ink (tinta) Cartridge-nya. Biasanya saat tinta printer kita (epson c45) habis langsung saja kita ambil suntikan yang biasa dipakai oleh pak Dokter terus kita isi tinta. Kalau saya biasa nyuntiknya dari kepala cartridge-nya… jadi jarum suntiknya saya lepas dulu. Penyuntikan disudahi setelah ada tetesan tinta dari bagian lubang pernapasan di atas Ink Cartridge. Setelah itu kita pasang lagi pada printer. Nah… masalah biasanya terjadi di sini.

Biasanya Ink Monitor Cartridge Epson c45 akan mendeteksi bahwa tinta masih kosong padahal baru diisi penuh sehingga printer belum bisa digunakan untuk nge-print. Nah… untuk mengatasinya harus dilakukan Reset pada Cartridge tinta Printer Epson c45 tersebut. Ada 2 cara untuk melakukan Reset Cartridge tersebut yaitu :

Pertama menggunakan Hardware (peralatan) Resetter Ink Cartridge Epson c45. Alat ini dulu banyak dijual di toko-toko komputer beberapa saat setelah keluar printer epson c45. (saya tidak tahu sekarang masih ada dijual apa tidak). Dengan alat ini kita bisa dengan mudah melakukan Reset Ink Cartridge Printer Epson c45. Tinggal tancap saja ke Cartridge dan tunggu lampu menyala berkedip dari merah menjadi hijau dan Cartridge siap digunakan. Seperti ini alatnya :

Di dalamnya terdapat baterai. Tetapi karena baterainya habis dan supaya nggak usah bolak-balik masang baterai akhirnya saya oprek-oprek. Dalamnya saya pasang Stabilisator 5.0-Volt sehingga bisa dikasih tegangan dari luar pakai adaptor 9.0-Volt. Makanya ada dua kabel keluar merah sama hitam.

Kedua menggunakan Software SSC Service Utility_v4.30. Sebuah Software yang dapat digunakan untuk melakukan Reset pada Ink Cartridge Printer Epson berbagai jenis termasuk Epson c45.silahkan download software SSC Service Utility_v4.30disini

//